Sabtu, 06 November 2010

Kurban dan Kepahlawanan
2 Desember 2009 pukul 10:17 pm | Ditulis dalam ulasan | Tinggalkan sebuah Komentar
Tag: karim salman, salman, kurban


Syariat berkurban merupakan warisan ibadah yang paling tua. Karena berkurban mulai diperintahkan saat Nabiyullah Adam ‘alaihis salam tidak menemukan cara yang adil dalam menikahkan anak-anaknya yang kembar. Meskipun sudah diputuskan menikah secara silang. Sampai akhirnya Allah swt mewahyukan agar kedua anak Adam, Habil dan Qabil melaksanakan kurban untuk membuktikan siapa yang diterima. Habil berkurban dengan ternaknya –unta- dan Qabil berkurban dengan tanamannya –gandum-.

Sampai disini Allah swt sebenarnya ingin menguji hamba-hamba-Nya, mana yang dengan suka-rela menerima perintahnya, dan mana yang menentangnya. Habil dengan ikhlas mempersembahkan kurbannya dan karenanya diterima. Sedangkan Qabil karena tidak tulus dalam menjalankan perintah berkurban, tidak diterima, sehingga dengan nekad juga ia membunuh saudaranya, inilah peristiwa pembunuhan pertama dalam sejarah umat manusia.

Dan syariat berkurbanpun dilanjutkan oleh nabi – nabi berikutnya dengan cara yang berbeda – beda.

Hakekat Berkurban

Setelah Allah swt menyebut nikmat-nikmat yang begitu banyak itu, Allah swt mengingatkan hamba-hamba-Nya agar mau melaksanakan perintah-perintah-Nya: perintah shalat lima waktu atau shalat Idul Adha dan berkurban sebagai bukti rasa syukur kepada-Nya.

Bahkan Rasulullah saw memerintahkan berkurban dengan bahasa yang tegas dan lugas bahkan disertai ancaman. Ancaman untuk tidak dekat-dekat dengan tempat shalat atau dengan istilah lain tidak diakui menjadi umat Muhammad.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ وَجَدَ سَعَةً فَلَمْ يُضَحِّ فَلَا يَقْرَبَنَّ مُصَلَّانَا

“Dari Abu Hurairah ra., nabi Muhammad saw bersabda, “Barang siapa yang mempunyai kemampuan tetapi ia tidak berkurban, maka janganlah ia menghampiri (mendekati) tempat shalat kami”. (Hadits Riwayat Ahmad dan Ibnu Majah).

Berkurban tidak sekedar mengalirkan darah binatang ternak, tidak hanya memotong hewan kurban, namun lebih dari itu, berkurban berarti ketundukan total terhadap perintah-perintah Allah swt dan sikap menghindar dari hal-hal yang dilarang-Nya.

Allah swt ingin menguji hamba-hamba-Nya dengan suatu perintah, apakah ia dengan berbaik sangka kepada-Nya dan karenanya melaksanakan dengan baik tanpa ragug-ragu? Laksana Nabiyullah Ibrahim.

Berkurban adalah berarti wujud ketaatan dan peribadatan seseorang, dan karenanya seluruh sisi kehidupan seseorang bisa menjadi manifestasi sikap berkurban.

Atau seperti Qabil yang menuruti logika otaknya dan kemauan syahwatnya, sehingga dengan perintah berkurban itu, ia malah melanggar perintah Allah swt dengan membunuh saudara kembarnya sendiri? Ia berusaha mensiasati perintah Allah swt dengan kemauannya sendiri yang menurutnya baik. Namun di situlah letak permasalahannya: ia tidak percaya perintah Allah swt.?

Berkurban juga berarti upaya menyembelih hawa nafsu dan memotong kemauan syahwat yang selalu menyuruh kepada kemunkaran dan kejahatan.

Seandainya sikap ini dimiliki oleh umat Islam, subhanallah, umat Islam akan maju dalam segalanya. Betapa tidak, bagi yang berprofesi sebagai guru, ia berkurban dengan ilmunya. Pengusaha ia berkurban dengan bisnisnya yang fair dan halal. Politisi ia berkurban demi kemaslahatan umum dan bukan kelompoknya. Pemimpin ia berkurban untuk kemajuan rakyat dan bangsanya dan begitu seterusnya.

Bagitulah hakikat berkurban yang seharusnya menjadikan setiap orang yang melakukannya berpeluang untuk menjadi seorang pahlawan dibidangnya masing masing. Karenanya berkurban merupakan sebuah awal dari lahirnya momentum kepahlawanan ketika seseorang memahami arti kurban dengan sebenarnya.

Ketika para pemimpin dan masyarakatnya memahami hakikat berkurban, maka yang ada adalah kesejahteraan di negeri tersebut. Karena pemimpin akan ikhlas menjalankan segala amanahnya dan masyarakat akan ikhlas menerima atas pemimpinnya. Sikap saling percaya dan saling mendukung lah yang ada. Bahkan rela berkorban demi kesejahteraan negeri.

Dan saat ini, 2 pekan ke depan, tepatnya tanggal 10 Dulhijjah 1430 H, semoga kita mampu memanfaatkannya dengan ibadah kurban yang kemudian mampu menjadikan kita sebagai manusia yang semakin ikhlas dalam segala bentuk kondisi dan keadaan yang Allah berikan.

Dan semoga momentum ibadah kurban ini, menjadi bentuk kebangkitan diri kita, masyarakat, dan negeri kita tercinta. Dan terciptanya momentum kepahlawanan secara integral. Amin

Disadur dari www.Dakwatunna.com dengan berbagai revisi dan penambahan didalamnya dari karimsalman.wordpress.com.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar